1. Lahirnya Sang Bintang

    Baru-baru ini di tempat magang gue ada acara buat memeriahkan seagames tahun ini, turnamen olah raga kecil-kecilan gitu sih sebenernya..

    gue sama temen gue pun ga mau kalah buat ambil bagian

    biasanya sih yang ditandingin bulutangkis, volley, sama sepak bola, berhubung gue pengen dibilang keren, gue mutusin buat ngikut sepak bola, selain karena setiap tanding bola gue cuma bisa ngeliatin di ujung lapangan, sekaranglah saatnya gue nunjukin kemampuan gue .

    terakhir kali ada turnamen sepak bola di kampus pun gue sama temen gue wawan cuma jadi offi-SIAL doang

    sekedar ngasih gambaran offi-SIAL itu tugasnya:

    -nyiapin kaos tim.

    -beliin air mineral.

    -Beli jeruk*entah kenapa para pemainnya hobi banget ngunyah jeruk*. Pernah gue iseng beliin mereka salak dan duit kembaliannya gue beliin lengkeng (lengkengnya buat gue), berharap mereka murka lalu mecat gue dari jajaran offi-sial. Sayangnya nggak berhasil…

    -Memberikan pertolongan pertama kalau ada yang cedera.

    -Tukang foto-foto.

    -Pemandu sorak sekaligus provokator.

    Pernah juga sih gue turun ke lapangan, dan boleh percaya atau nggak kelihaian gue dalam mengolah si kulit bundar sedikit mumpuni, cuma ya itu dia niat sama eksekusi kadang-kadang nggak sinkron. Niatnya nendang ke mana, bolanya mental ke mana…

    namun selain gue ternyata temen gue Wawan lebih berbakat jadi pemain bola terpopuler di ajang yang bergengsi ini, berikut catatan-catatan yang berhasil gue rangkum selama Wawan jadi pemain dilapangan.

    NGGAK ADA YANG MAU NGOPER BOLA

    Mau teriak-teriak sampai urat leher putus atau melambai-lambai sampai bulu ketek rontok, nggak bakalan ada yang dengan suka rela ngoper bola ke dia.

    NGGAK TAU POSISI

    Yang dia tahu cuma kiper tugasnya jagain gawang jangan sampai kebobolan. Dan itu berarti pemain lainnya bertugas memasukkan bola sebanyak-banyaknya ke gawang lawan. Jadi mau di taro di beck, sayap, gelandang ataupun penyerang tetep nggak bakalan ngaruh. Kecuali gawang, bagi dia satu lapangan itu areanya dia. Jadi terserah dia mau mangkal di mana juga

    BUTA FORMASI

    Posisi saja nggak tau, apalagi Formasi. Selama dia ada di lapangan, formasi ‘Angin Ribut’ adalah yang paling efektif.

    1x30 MENIT ?

    Jangan harap dia bakal kuat main fulltime. Rekor terbaik dia adalah 1x30 menit.
    Berikut beberapa keluhan setelah 1x30 menitnya berakhir:

    “Kaki gue serasa udah nggak nginjek bumi.”
    “Dada gue panas.”
    “Mata gue berkunang-kunang.”
    “Mungkin sakarotul maut itu kayak gini rasanya ya…”

    MAKSIMAL 10 LANGKAH

    Entah kenapa setiap kali dia bawa bola, baru aja beberapa langkah mesti aja jatoh kayak orang kesandung. Padahal dalam kondisi nggak diganggu sekalipun. Berikut klarifikasinya dia:

    “Gue juga kagak ngerti. Kayak ada yang jorokin aja gituh.”
    “Jin maksud lu?”
    “Bisa aja tim lawan pake dukun.”
    “Tapi kenapa mesti lu yang kena?”
    “Tau sendiri gue mah paling hebat maennya!”

    TEKNIK MELEPAS BURUNG MERPATI

    Ternyata bukan hanya nggak tau posisi atau formasi, ternyata dia juga nggak tau bagimana caranya mengeksekusi lemparan ke dalam.

    Waktu itu di babak semifinal untuk pertama kalinya gue ngeliat dia dengan gesitnya ngambil bola yang keluar lapangan, lalu berdiri gagah di garis pinggir lapangan bersiap melakukan lemparan ke dalam. Kepala celingak-celinguk mencari target. Setelah target terkunci… Wuzzzz… bola di lemparkan. Tapi bersamaan dengan itu wasit meniup pluit. Penonton dan pemain bersorak. Si Wawan garuk-garuk kepala.

    “Ulangi!!” teriak wasit.
    “Kenapa?” tanya Wawan
    Si Wawan ngambil bola lagi, celingak-celinguk lagi, ngunci target lagi… wuzzz… ngelempar bola lagi. Wasit niup pluit lagi. Penonton nyorakin lagi. Si Wawan bingung lagi.

    “Bisa kagak!” omel wasit.
    “Apaan?!” si wawan emosi.
    Dateng kapten tim mengambil alih. “Lu malu-maluin aja, Wan !!”
    “Apaan sih? Heran gue apa-apa salah…!!” omel si Wawan lalu berlari ke lapangan dengan tampang kesal.

    Dialog sehabis pertandingan.“Gue apa-apa disalahin mulu!”
    “Emang lu salah!”
    “Salah apa gue? Gue disuruh ngelempar bola ya gue lempar!”
    “Lagian lu ngelempar bola kayak ngelepas burung merpati. Emang di kimpoian!”
    “Tiap orang punya style sendiri, Bego!”
    “Kenapa nggak sekalian aja lu eramin tuh bola biar netes!”
    “Ah, ngehe lu!”
    BINTANG LAPANGAN
    Ternyata untuk menjadi bintang lapangan hijau kita nggak harus jago bermain bola. Si Wawan bukti hidupnya. Dengan permainan yang ‘semau gue’, dia tetap mampu mencuri perhatian penonton, bahkan selalu menjadi bahan perbincangan setelah turnamen berakhir.

    Setiap dia masuk lapangan, penonton, wasit, dan para pemain spontan bersorak, mengelu-elukan namanya. Dan selayaknya bintang, dia berlari menuju lapangan, melambai-lambai sambil nyengir sok asik.

    Syaratnya cuma satu kalo mau jadi bintang kayak dia: tampil sebeda-bedanya dari pemain lain!

    Cuma sayang, ada satu insiden yang bikin dia memutuskan buat gantung sepatu. Kejadiannya di final. Waktu itu dia disuruh pemanasan sama pelatih dadakan kami, tapi udah panas beneran Wawan nggak kunjung dimainin juga. Padahal Wawan pengin banget main. Maklum, dia kan udah ngerasa jadi bintang.

    Udah capek pemanasan, si Wawan akhirnya disuruh main juga. Terang aja dia girang bukan main. Seperti biasa, begitu dia lari ke lapangan, semua penonton heboh nggak ketulungan. Dan seperti biasa juga dia cengar-cengir kecakepan . Tapi celakanya, baru aja dia sampai di tengah lapangan, wasit keburu niup pluit panjang. Sontak dia jadi bulan-bulanan massa.

    "Mau kemana, Wan?" kata bang Kapten.
    dia mesem-mesem.
    "Orang maennya udahan, lu baru masuk lapangan."
    dia garuk-garuk kepala.
    "Wasitnya sentimen kali ama lu, Wan."
    Muka dia mulai pucat.
    "Nih, bola. Lu maen gih sendirian…"
     matanya berkaca-kaca.

    Kesian amat lu, Wan… Aturan dulu kita gebukin rame-rame aja tuh wasitnya…

    2 years ago  /  0 notes

  2. maho oh maho

    Kemaren pas lagi ngopi2 cantik di sebuah kedai kopi, gue dikagetkan dengan seonggok insan manusia yang menurut gue gelagatnya agak aneh, sekilas berpegangan tangan mungkin gak terlalu aneh, tapi makin aneh kalo mereka berdua sama2 cowok ….

    gue tetep berpikir positif klo dua insan yang sedang menggenggam tangannya itu adalah korban kembar dempet yang belum di pisahkan, walaupun gue sempet curi2 pandang menginvestigasi dua cowok yang mirip2 maho ini

    ngomong2 soal maho, gue jadi inget cerita pas awal2 gue magang di kantor gue dulu..

    dulu pas masih magang gue selalu pulang paling larut, alesannya cuma satu, numpang internetan gratis.. kapan lagi coba internetan koneksi dewa dengan gratis

    Seperti waktu itu, begitu gilirannya istirahat gue langsung saja meluncur ke office. Gue pilih meja yang berhadapan sama meja supervisor gue. Dan perselancaran pun dimulai. Malem itu gue janjian mau chat sama temen gue yang kuliah di bali. Begitu gue mau buka fb, segambreng history muncul. Gue klik yang paling atas. Kalau biasanya yang muncul fb salah satu temen kerja gue, kali itu yang muncul malah fb-nya entah siapa, yang jelas cowok dengan foto profil berkancut doang . Gue klik history yang lainnya, dan hasilnya sama. Fb cowok2dengan pose segala rupa.. gue mulai agak hening, gue coba buat berpikir logis kalo cowok2ini sebenarnya lagi memamerkan celana renang terbaru…

    Berhubung tersangka udah log out, jadi gue nggak tau siapa yang sebelumnya make tuh kompi . Gue nggak bisa nunjuk si A atau si B, masalahnya yang dapet hak istimewa bisa mengakses kompi punya supervisor ada empat orang lagi selain gue. Dan gue masih nggak punya bayangan tersangkanya siapa, masalahnya yang empat orang itu muka sangar semua dan udah pada punya anak-bini.

    Bodo amatlah, pikir gue waktu itu. Gue lalu chat sama temen gue ini. Karena kami wong cilik, jadinya akses paling murah buat berinteraksi lintas pulau cuma lewat dunia maya.

    nah besoknya Penemuan itu gue ceritain ke temen gue arip. Jadinya tiap lewat kantor, terus liat ada yang lagi duduk depan kompi sambil masang tampang mesum, gue langsung aja curiga.

    “Jangan-jangan dia lagi orangnya.”

    Kejadian itu terlupakan dengan sendirinya. Sampai di satu pagi gue ketemu sama temen satu angkatan gue di kantin. Dia ditempatin di lain bagian, dan kami jarang ketemu.

    Habis ngobrol ngarol ngidul, dia lalu nanya ke gue.

    “Temen lu ada yang namanya jambrong*nama samaran*
    ya?”
    “Ada. Kenapa?”

    “Orangnya gimana?”

    “Gimana… gimana maksudnya?”

    “Kelakuannya.”

    “Baik. Kenapa emangnya?”

    Muka dia langsung berubah. “Di fb dia sok akrab banget sama gue. Tiap gue bikin status pasti dia komen.”

    “Bukannya bagus?”

    “Masalahnya kemaren dia ngajakin makan sama nonton berdua.”

    “What?”

    “Lu aja yang denger kaget. Apalagi gue…”

    Trus dia ngasih tau fb-nya mas Jambrong yang ternyata berbeda dengan yang ada di friend list gue . Lagi-lagi penemuan baru itu gue ceritain ke Arip. Seperti halnya gue, si arip ini juga nggak percaya kalau mas Jambrong itu agak ngondek . Masalahnya dia udah kimpoi dan punya anak . Badannya aja segede badan presiden tercinta kita. Jambrongan pula.

    gue dan arip akhirnya coba ngecek friend list di fb klonengannya mas Jambrong, dan ternyata hampir semuanya cowok dengan pose bujubunengalabuset.

    Dari pada gue sama arip dihantui rasa penasaran , sehingga bisa menimbulkan praduga yang nggak-nggak , gue pun mengusulkan buat bikin akun fiktif (jail sih sebenernya ). Tentu saja dengan foto profil yang –kira-kira—bisa bikin mas Jambrong kesengsem . Fotonya dapet dari googling dengan kata kunci ‘cowok cakep’ . Dapetlah gambar brondong dengan pose alay (miring ke atas).

    Gue lalu add dia, dan seperti sudah diperkirakan sebelumnya, dia menerima pertemanan gue . Bahkan responnya jauh melebihi dari yang diperkirakan. Bikin mules pokoknya . Maka kami pun yakin kalau mas Jambrong ternyata .

    Tapi rupanya itu belum cukup, pikiran iseng gue masih aja meletikkan ide-ide ‘kreatif’.

    besokannya gue pagi-pagi cabut kelas di kampus, buru2 ke kantor.

    “Mas jambrong nggak masuk kerja ya hari ini?” tanya gue ke arip

    “Udah mulai perhatian nih kayaknya,” ejek dia.

    “Tapi bener kan dia nggak masuk kerja.”

    “Kagak. Katanya sih anaknya sakit.”

    “Bokis abissss.”

    “Kok lu tau?”

    “Hari ini gue ajak dia ketemuan. Katanya dia mau jemput gue di kebon nanas. Palingan sekarang dia lagi nungguin…”

    “Wah, jahat lu!”

    Siangnya gue, sama si arip buka lagi fb fiktif itu.
    Pesen dari doi: “Teganya kamu bohongin aku. Padahal aku udah bela-belain bolos kerja.” Dan sederet pesen ungkapan kekecewaan lainnya. So Sweeeet pokonya mah…

    Sebenernya gue kasian juga sama dia, bukan kasihan karena udah ngerjain, tetapi kasian pas gue inget sama anak bininya . Apalagi gue keitung akrab sama anaknya yang baru masuk TK. Sama bininya gue juga kenal.

    (Bodohnya dia, udah tau itu akun dipake buat maksiat, masih aja mejeng foto-foto dia sama anaknya.)

    Pesennya lalu gue bales:

    “Tadinya gue emang udah berangkat buat nemuin lu. Cuma gue merasa bersalah setelah ngeliat foto-foto keakraban lu sama anak lu. Gue cuma mencoba memosikan diri jadi anak lu. Bagaimana kalau dia tau kalau ternyata bapaknya .”

    Lalu gue menonaktifkan akun fb fiktif itu.

    ****
    Hari-hari berikutnya gue, sama arip tetap bersikap seperti biasa kepada mas Jambrong.

    Cukup tau sajalah… Toh itu pilihan hidupnya, mau gimana-gimana juga. Bukan begitu sodara-sodara?

    2 years ago  /  0 notes

  3. Hati - hati bila menggunakan WC departemen store

    kemaren gue ke sebuah departemen store sama temen gue, nah pas itu gue ga tahan pengen menunaikan ibadah gue di WC. karena batin gue udah ga kuat dan nafsu dah bergejolak, gue putusin buat ke WC di deket sini, alhasil gue menyelesaikan ibadah gue yang ketunda tadi…

    nah lagi ngeden2nya. gue ngedenger dari WC sebelah nanya “hai, apa kabar” sumpah gue kaget, dan karena latah gue bales “kabar baik mas”.

    nah nih orang sebelah malah nanya  “lagi ngapain?” ya gue dengan dongkolnya jawab “ya ngapain lagi,sama lah sama lo” sambil ngeden dan sedikit ngedesah.

    dan yang bikin gue kaget nih orang sebelah malah ngomong gini “gue boleh maen ke tempat lo ga?” anjing.. dalem hati gue sempet shock takut diapa2in soalnya *malu*

    tapi gara2 gue takut diapa2in sama tuh orang gue balesnya pake bahasa yang sopan
    nggak lah, gue masih sibuk”.

    eh gak lama nih orang bilang gini ” ntar gue telpon lagi ya,soalnya sebelah gue ada oarng gila, ngejawab2in semua pertanyaan gue”

    anjir gue diem plus malu… akhirnya gue nunggu tuh orang sebelah selesai duluan gara2 ga sanggup nanggung malu :P

    2 years ago  /  1 note

  4. bingung mau diapain

    bingung mau diapain

    2 years ago  /  0 notes

  5. 2 years ago  /  0 notes

  6. 2 years ago  /  0 notes

  7. jejaring sosial dan pdkt secara alamiah

    PDKT.. gue yakin kalimat pdkt udah banyak yang tau, siapa sih remaja2 yang blom pernah ngerasain rasanya PDKT? rasanya nguber2 seseorang yang disayangin, rasanya berubah 180 derajat buat bikin seseorang yang disukain ngerespon..masa2 dimana ditampar atau kalimat “sori ya kita lebih pantes jadi temen deh” itu gampang banget keluar..

    keseruan pdkt ga cuma itu aja, saat lo degdegan nelpon si dia, atau saat ga bisa tidur mikirin si dia

    dan biasanya disaat2 pdkt ini sepasang insan manusia yang sedang bertelpon2an ria sampai malem bakalan mengeluarkan jurus malu2nya

    contohnya gini

    "eh..emm.. aku tidur duluan ya,ngantuk banget nih"

    "oh ya udah deh hihihi met bobo ya"

    "iya..kamu matiiin dong telponnya"

    "ah ga mau ahh…kamu aja duluan"

    "iihh kamu mah…kamu aja dong"

    gue heran sama kalimat diatas, kapan mereka menyudahi perbincangan mereka, apa sampe dunia kebelah dua …..

    tapi kalo buat gue yang jaman pdkt pertama kalinya jaman penjajahan belanda, gue rasa sekarang anak2 muda udah gampang dalam melakukan ritual pdkt, bayangin, mereka punya HP sendiri2, punya twitter,facebook, atau kalo galau bisa ke tumblr, dll.

    nah jaman gue? jangankan HP, gue kalo mau pdkt sama cwe musti nelpon dari telpon rumah yang ada diruang tamu. WTF!

    dulu pas baru dibeliin hp, kalo pdkt mulai meningkat, dari nelpon ke si dia, sampe sms2 lucu yang kadang tulisannya lebih mirip kalimat alogaritma.

    tapi jaman sekarang udah beda, para remaja2 labih udah banyak yang make facebook atau twitter buat mengungkapkan rasa2 kegalauan mereka terhadap pdkt

    contohnya “duh kok jadi keinget si dia mulu sih” atau “duh dia lagi ngapain ya?”

    yang lebih parah “km0h kuQ 9x xMx aK0h”.

    nah jangan dikira pdkt lewat media2 kayak gini bakalan aman2 aja,temen gue pernah cerita ke gue kalo dia itu gampang banget bosen sama gebetannya soalnya dia sering banget liat status si gebetannya nangkring di twitternya dia, atau juga wall si gebetannya yang ga sengaja ke liatan di home temen gue, dan dia bilang kalo ternyata dengan ngeliat si gebetannya ngetik status dan wall itu ngebuat temen gue yang satu ini cepet bosen dan kadang malah ilfil soalnya ga jarang teme2nya si gebetan ini berulah dengan menggunakan kalimat2 yang bisa membuat temen gue jadi agak risih..

    yap, kadang pdkt itu mau di media sosial atau pun menggunakan “cara lama” sama2 butuh komitmen dan juga sih jangan terlalu ngarep sama seseorang yang lagi kita gebet :P

    2 years ago  /  0 notes

  8. TV ku malang , TV ku sayang

    beberapa hari yang lalu TV dikamar gue meledak… *hening*

    oke, maksudnya mengeluarkan asap pekat yang membuat gue sedang berhibernasi terbangun.

    pertama gue ngeliat, gue diem..

    mikir TV gue kenapa….

    coba buat ngumpulin nyawa..

    dan gue baru sadar sekitar 5 menit kalo TV gue rusak, cepet2 gue matiin saklar rumah terus nyabut kabel TV…sejenak gue bengong, gue mikir gimana gue hidup tanpa TV? gimana nasib gue kalo mau nonton spongebob? gimana gue tau kalo amira sekarang udah ga syuting di hongkong lagi?? gimana …gimana? oh @!#$#@%^@#$!

    akhirnya gue memutuskan untuk mengasingkan TV gue dari peradaban kamar gue, ternyata hidup tanpa TV ga ribet2 amat, gue jadi ga perlu ngeliat gimana raut muka si venny rose, dan yang pasti, ga ada bencong2 lebay kelemar kelemer di depan mata gue *lol dan yang gue paling seneng ga ada beberapa cwok2 tanggung yang joget2 sambil nyuruh makan sosis, WTF bayangin mereka joget2 hiperaktif terus sambil nunjukin sosis yang dipegang sambil bilang “ayoo ayoo makan sosis ******”

    bener2 iklan yang gak mutu.

    belom lagi soal acara musik yang makin kesini makin maksa, kayak in*ox atau Das*at, apa pula itu acara, penyanyinya makin gak jelas, beberapa hari lalu gue liat acara das*at yang semuanya isinya boyband, damn.. bayangin, pagi2 lagi sarapan,dengan mental yang kuat, dikasih tontonan ala presenter bencong dan boyband2 yang pake baju sampe teteknya keliatan errrr…..terus penontonnya? WTF ngapain coba mereka ngucek2 di pinggir2 gitu? dan hello apa lo lo pada yang lagi ngucek2 di situ kaga punya kegiatan lain? sekolah misalnya? mana ada sekolah yang mbubarin siswanya jam 8 pagi ….

    terakhir gue ngeliat acara yang bener2 malu2in, which is on the sp*t, awalnya gue lumayan seneng sama nih acara, soalanya beda tema sama acara2 tv lain yang “membosankan” tapi setelah gue liat kalimat kecil dibawah yang selalu ada di acaranya “Courtesy of YouTube” what? mereka ngerasa keren kah make kalimat ky gitu?? apa mereka ga ngerti kalo you tube itu bukan pihak yang membuat video tersebut dan kenapa mereka mencantumkan kalimat “Courtesy of YouTube” mustinya mereka mencantumkan nama si peng-uploadnya dan mastiin kalo video tersebut memang asli milik si peng-upload.

    dan untuk waktu yang lama juga gue memutuskan untuk gak bergantung sama TV, toh gue masih punya laptop kesayangan :P

    2 years ago  /  0 notes

  9. 2 years ago  /  0 notes

  10. berita dan pengisi liburan

    coba liat sekarang tanggal berapa? haha..

    agak2 males juga ya liat kalender, secara senin depan udah mulai masuk, yap gak kerasa liburan udah “hampir” selesai… *lemes* *pegang guling*.

    kalo di flash back lagi gimana perjalanan liburan gue, gue bakal bilang “semuanya terangkum dalam 4M”

    -makan

    -minum

    -mantengin Tv

    -muterin komplek pas lebaran

    ngomong2 soal tv, baru2 ini adaberita hot soal istri saepul jamil, dan entah kenapa nyokap gue baru2 ini terlalu ekstrim soal berita itu.

    gue baru aja masuk ke kamar mandi buat nabung, tiba2 nyokap gedor2 kamar mandi trus nyuruh gue keluar, dan guess what?? nyokap gue cuma bilang “de, masa istrinya saepul jamil meninggal kecelakaan” gue yang ga bisa konsen karena pikiran gue kebagi 2 antara nabung dan dengerin nyokap gue ngoceh cuma bisa bengong.

    gue yang udah kepalang megangin handuk dan nutupin pantat akhirnya harus merasa terhina karena disuruh nemenin nyokap buat nonton tuh berita *nangis bombay*

    tapi terlepas dari berita itu, gue juga turut berbela sungkawa atas meninggalnya istri saepul jamil, may her soul rest in peace.

    2 years ago  /  0 notes